15 Tips Mudah Mengurangi Bau Mulut

Loading...

DOKTERCANTIK.COM – Bau mulut adalah masalah yang terjadi umum pada kebanyakan orang, apakah selama sakit atau setelah makan. Dan lebih dari 40 juta orang di Amerika Serikat saja memiliki kondisi yang lebih serius. Halitosis kronis (bau mulut persisten) dapat menyebabkan kurangnya kepercayaan diri dan membuat seseorang takut bersosialisasi.

Untungnya, menjaga napas Anda segar biasanya mudah jika Anda menjaga mulut Anda bersih, makan dengan benar, dan menggunakan penyegar nafas yang diperlukan. Simak tips mudah mengurangi bau mulut yang diulas berikut ini.

Sikat gigi dan lidah minimal dua kali sehari

Menyikat gigi akan menghilangkan bakteri yang dapat menyebabkan bau mulut dan juga mencegah bau tidak sedap dari gigi. Dan jangan lupa lidah Anda, terutama bagian belakang. Satu studi menemukan bahwa menyikat lidah dapat mengurangi bau mulut sebesar 70%.

Bilas mulut Anda dengan air setelah makan

Berkumur-kumur dengan air membantu menghilangkan sisa makanan yang dapat menyebabkan bau mulut.

Flossing setidaknya sekali sehari

Flossing atau menggunakan benang gigi dapat menghilangkan makanan di tempat-tempat yang sikat gigi tidak dapat mencapainya dan juga menghilangkan plak, lapisan bakteri yang membentuk sekitar gigi. Flossing juga akan membantu mencegah penyakit periodontal (pada gusi), yang merupakan penyebab lain dari bau mulut.

Gunakan obat kumur setidaknya sekali sehari

Ini membantu melindungi gigi dan membunuh bakteri yang dapat menyebabkan bau mulut. Tahan obat kumur dalam mulut Anda selama 30-60 detik, kemudian berkumur selama 30-60 detik. Berkumur sangat penting untuk menjangkau area belakang tenggorokan dan bagian dalam pipi, daerah mulut yang sulit dijangkau dengan sikat gigi atau benang.

Larutan kumur yang mengandung fluoride dapat membunuh bakteri dan membantu mencegah kerusakan gigi. Berkumur dengan hidrogen peroksida membunuh bakteri mulut yang dapat menyebabkan bau mulut. Hindari obat kumur dengan alkohol. Bahan yang mengandung alkohol akan membuat mulut Anda kering, yang dapat memperburuk masalah bau mulut.

Periksa ke dokter gigi setiap 6 bulan

Dokter gigi akan memberikan pembersihan yang membantu mencegah penumpukan plak, dan memeriksa mulut Anda hingga rongga dan kemungkinan penyakit gusi, yang dapat menyebabkan bau mulut. Dokter Anda juga dapat merujuk Anda ke dokter lain jika bau mulut Anda tampaknya merupakan hasil dari kondisi medis, seperti sinus atau paru-paru infeksi, bronkitis, diabetes, atau penyakit hati atau ginjal.

Minum banyak air

Kekurangan cairan bisa menyebabkan mulut kering, yang merupakan penyebab utama bau mulut. Air juga bisa mencairkan bahan kimia di mulut atau usus yang menyebabkan bau mulut.

Makan yoghurt

Studi menunjukkan bahwa makan 6 ons yoghurt sehari mengurangi tingkat senyawa penyebab bau di mulut. Secara khusus, cari yoghurt yang mengandung bakteri aktif Streptococcus thermophilus atau Lactobacillus bulgaricus.

Makan buah-buahan dan sayuran

Sifat abrasif dari buah-buahan dan sayuran berserat membantu untuk membersihkan gigi, sedangkan vitamin, antioksidan, dan asam yang terkandung di dalamnya meningkatkan kesehatan gigi.

  • Apel mengandung vitamin C, yang diperlukan untuk kesehatan gusi, serta asam malat, yang membantu untuk memutihkan gigi.
  • Wortel kaya akan vitamin A, yang memperkuat enamel gigi.
  • Seledri memicu produksi air liur yang membantu menetralkan bakteri yang menyebabkan bau mulut.
  • Nanas mengandung bromelain, enzim yang membersihkan mulut.

Minum teh hitam, hijau, atau herbal

Teh ini telah terbukti dapat membunuh bakteri yang menyebabkan bau mulut dan plak.

Hindari sakit perut

Sakit perut dapat menyebabkan sendawa, yang memberikan kontribusi untuk bau mulut. Jangan makan makanan yang mengganggu perut Anda, atau jika Anda melakukannya, gunakan antasida. Jika Anda alergi laktosa, cobalah tablet laktase.

Hindari makanan yang mengandung bawang putih terlalu banyak

Bawang putih dapat menyebabkan bau mulut. Jika Anda memakan makanan ini, pastikan untuk membawa permen karet atau sikat gigi dan pasta gigi untuk menyegarkan mulut Anda setelah itu.

Berhati-hati saat melakukan diet rendah karbohidrat

Diet rendah karbohidrat menyebabkan ketosis – keadaan di mana tubuh membakar lemak bukan karbohidrat untuk energi. Ini mungkin baik untuk pinggang Anda, tetapi juga menghasilkan zat kimia yang disebut keton, yang berkontribusi terhadap bau mulut.

Untuk menghentikan masalah, Anda harus mengubah diet Anda. Atau, Anda dapat memerangi bau dengan salah satu cara ini:
– Minum banyak air untuk mengencerkan keton.
– Mengunyah permen karet tanpa gula.
– Mengunyah daun mint.

Periksa sinus Anda

Infeksi sinus bertanggung jawab hingga 10% dari kasus bau mulut. Ada sejumlah cara untuk memeranginya.:

  • Temui dokter Anda. Anda mungkin perlu antibiotik untuk menyembuhkan infeksi sinus.
  • Gunakan obat untuk mengeringkan sinus Anda dan mencegah penumpukan lendir.
  • Coba semprot garam untuk mengencerkan lendir.

Ketahui bahwa beberapa obat menyebabkan bau mulut

Beberapa obat akan mengeringkan mulut Anda, menyebabkan bau mulut, sementara yang lainnya mengandung bahan kimia yang mengarah langsung ke bau mulut. Secara khusus, perhatikan obat berikut:

  • Sirih.
  • Hidrat chloral.
  • Nitrit dan nitrat.
  • Dimetil sulfoksida.
  • Disulfiram.

Beberapa obat kemoterapi.

  • Fenotiazin.
  • Amfetamin.

Berhenti merokok

Merokok dapat meninggalkan mulut Anda berbau seperti asbak. Satu-satunya solusi permanen adalah untuk berhenti merokok, tetapi Anda juga dapat menggunakan permen atau penyegar napas lainnya untuk menutupi bau.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *