Kenali 10 Tanda Fibroid Tumbuh dalam Rahim

DOKTERCANTIK.COM – Fibroid adalah pertumbuhan non-kanker jinak yang terjadi pada atau sekitar rahim. Hal ini juga dikenal sebagai leiomioma, atau hanya mioma, dalam istilah medis. Seorang wanita dapat memiliki satu atau beberapa fibroid. Pertumbuhan ini merupakan jaringan fibrosa dan otot. Fibroid dapat sangat kecil atau mencolok. Namun, dalam banyak kasus, fibroid cenderung menjadi sangat besar.

Menurut National Institutes of Health, kebanyakan wanita Amerika cenderung untuk menderita fibroid selama hidup mereka. Penyebab fibroid tetap relatif tidak diketahui, meskipun sebagian besar karena faktor genetik. Wanita gemuk lebih mungkin untuk memiliki fibroid dibandingkan wanita yang lebih kurus.

Menurut Departemen Kesehatan, 20 sampai 80 persen wanita memiliki fibroid pada usia 50. Hal ini terutama sering terjadi pada wanita antara usia 30 dan 40.

Kenali 10 Tanda Fibroid Tumbuh dalam Rahim

Karena fibroid berkembang pada saat reproduksi hormon estrogen dan progesteron, hal ini paling mungkin terjadi selama tahun-tahun reproduksi. Risiko memiliki fibroid meningkat seiring dengan bertambahnya usia reproduksi. Ini adalah alasan wanita yang akan mengalami menopause berada pada risiko tertinggi. Karena fibroid memiliki kecenderungan untuk kambuh, dokter sering menyarankan histerektomi untuk memerangi pertumbuhan fibroid.

Meski fibroid tidak mengancam kesehatan, fibroid dapat menyebabkan perasaan sangat tidak nyaman dan mempengaruhi kualitas keseluruhan dari kehidupan seorang wanita.

Berikut adalah 10 tanda-tanda dan gejala Anda memiliki fibroid.

1.  Pendarahan berlebihan

Jika Anda mengalami perdarahan menstruasi berlebihan, atau jika menstruasi Anda berlangsung lebih dari 7 atau 8 hari berturut, Anda mungkin menderita fibroid.

Banyak wanita mengabaikan aliran darah yang berlebihan ini, atau tidak menyadarinya. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2012, 9,4 persen wanita di Inggris dilaporkan memiliki fibroid rahim. Dari mereka, 59,8 persen melaporkan perdarahan berat, 37,3 persen melaporkan pendarahan berkepanjangan dan 33,3 persen melaporkan perdarahan antara periode menstruasi. Konsultasikan dengan dokter jika Anda melihat ada kelainan seperti dalam siklus menstruasi Anda.

2. Nyeri Panggul

Jika Anda sering mengalami nyeri di daerah panggul di luar siklus menstruasi, ini bisa menjadi indikasi dari pertumbuhan fibroid. Fibroid yang membesar menekan daerah sekitarnya. Kadang-kadang fibroid tumbuh sangat dekat dengan panggul, yang memberi tekanan dan menyebabkan rasa sakit.

Dari 15 persen dari 635 pasien yang melaporkan fibroid rahim, 2,6 persen melaporkan nyeri panggul pada saat non-menstruasi, menurut sebuah studi tahun 2003 yang diterbitkan dalam Fertility and Sterility.

Oleh karena itu, jika Anda sering mengalami nyeri panggul, terutama di luar siklus menstruasi, konsultasikan segera dengan dokter kandungan.

3. Buang Air Kecil Abnormal

Kandung kemih terletak di dekat rahim. Ketika fibroid tumbuh dari rahim, hal ini dapat menempatkan tekanan berlebihan pada organ di sekitarnya, termasuk kandung kemih. Hal ini menyebabkan sering buang air kecil dan terkadang timbul rasa sakit. Hilangnya kontrol kandung kemih juga merupakan gejala pertumbuhan fibroid.

Dari 78 perempuan yang didiagnosis dengan fibroid rahim, 91 persen melaporkan lonjakan buang air kecil pada malam hari, 59 persen melaporkan peningkatan frekuensi kencing, dan 45-54 persen melaporkan hilangnya kontrol kandung kemih, menurut sebuah studi 2011.

Oleh karena itu, jika Anda menderita salah satu dari gejala saluran kemih bawah, konsultasikan dokter kandungan secepat Anda bisa.

Peremajaan Organ Intim Wanita dengan Vaginoplasty

4. Intercourse Menyakitkan

Kehadiran fibroid besar di dalam dan sekitar rahim dapat membuat hubungan seksual sangat menyakitkan bagi seorang wanita. Seorang wanita mungkin mengalami nyeri akut ketika fibroid tumbuh di sekitar saluran vagina atau leher rahim, yang menghubungkan vagina dan uterus. Fibroid dapat menekan leher rahim selama hubungan seksual dan dapat menyebabkan iritasi dan rasa sakit. Hal ini juga dapat menyebabkan perdarahan ringan.

Menurut sebuah studi 2014 yang diterbitkan dalam The Journal of Sexual Medicine, mayoritas dari 827 wanita premenopause, usia 35-49, melaporkan hubungan positif fibroid dengan nyeri selama hubungan seksual.

Fibroid fundus, yang terjadi di bagian atas rahim, yang lebih kuat terkait dengan rasa nyeri. Jika Anda mengalami hubungan seksual yang menyakitkan, segeralah periksakan ke dokter.

5. Perut Bengkak

Beberapa jenis fibroid tumbuh keluar dari rahim dapat menyebabkan perut membengkak atau lebih besar ukurannya. Karena orang lebih cenderung mengaitkan perut besar dengan kenaikan berat badan, itu adalah salah satu gejala yang paling disalahpahami dan diabaikan dari fibroid.

Mayoritas (59,1 persen) dari 300 perempuan multi-etnis dengan fibroid rahim genetik dilaporkan pembengkakan perut, menurut sebuah studi tahun 2005 yang diterbitkan dalam Human Reproduction.

Jika Anda telah melihat perut membesar, berkonsultasi dokter kandungan sangat disarankan.

6. Nyeri Punggung Bawah

Ukuran fibroid bervariasi, dan beberapa fibroid berukuran terlalu besar dan berat. Selanjutnya, fibroid besar sering terletak pada permukaan punggung bawah rahim. Ketika ini terjadi, tekanan akan terjadi pada punggung bawah Anda, sehingga merangsang rasa sakit.

7. Infertilitas

Submukosa atau fibroid endometrium adalah jenis paling langka dari fibroid. Ini berkembang di bawah otot-otot dinding rahim dan menuju endometrium. Fibroid submukosa memblokir saluran tuba dan menghambat lewatnya telur dari ovarium ke rahim.

Sementara penelitian tidak menunjukkan hubungan positif antara fibroid lain dan infertilitas, fibroid submukosa diketahui menyebabkan infertilitas dan menurunkan prevalensi kehamilan.

Sebuah studi tahun 2009 yang diterbitkan dalam Fertility and Sterility, fibroid submukosa meningkatkan risiko infertilitas dan dokter menyarankan untuk mengangkat fibroid untuk meningkatkan tingkat kehamilan.

Jika Anda telah menghadapi masalah kehamilan, konsultasikan dokter kandungan Anda untuk kemungkinan fibroid.

8 Makanan untuk Menjaga Kesehatan Organ Kewanitaan

8. Keguguran

Fibroid submukosa (muncul di lapisan rahim) dan fibroid intrakavitas (terletak di dalam rongga) sering dapat menyebabkan keguguran.

Ketika telur dibuahi akan melakukan perjalanan melalui tuba falopi dan rongga rahim, fibroid submukosa dapat menghalangi lewatnya darah ke embrio. Fibroid dapat menyebabkan peradangan dalam lapisan dan menghambat pertumbuhan yang tepat dari janin.

Kedua faktor ini dapat berkontribusi untuk terjadinya keguguran.

Pertumbuhan fibroid yang positif terkait pada wanita yang menderita keguguran berulang pada pertengahan trimester, menurut sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam Human Reproduction.

9. Sembelit

Fibroid subserosa adalah fibroid yang tumbuh di permukaan luar dinding rahim. Fibroid subserosa mampu menekan rektum. Ini menghambat fungsi usus normal tubuh dan dapat menyebabkan sembelit. Anda juga mungkin mengalami nyeri dubur.

Sembelit merupakan salah satu gejala utama dari fibroid pada wanita, menurut sebuah studi tahun 2011.

Sembelit dapat terjadi karena berbagai alasan lain. Namun, jika Anda menderita sembelit secara teratur dan melihat gejala lain fibroid bersamaan dengan itu, berkonsultasilah dengan dokter kandungan.

10. Nyeri Kaki

Fibroid subserosa dapat menekan saraf tulang belakang. Karena saraf tulang belakang langsung berkorelasi dengan kaki, tekanan ini dapat menyebabkan kaki dan paha terasa sakit.

Nyeri kaki juga dapat terjadi karena berbagai alasan. Namun, jika Anda mengalami nyeri kaki bersama dengan gejala lain dari fibroid, cari bantuan medis untuk pemeriksaan fibroid.

Hanya Untuk Anda, Cantikers!

Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan promo produk kosmetik terbaru dan aneka tips kecantikan langsung di INBOX-mu